Laptop

Posted on February 21, 2015

0


Laptop

Laptop. Sekarang sudah jadi barang sangat umum yang bisa kita lihat sepelemparan mata memandang. Padahal dua puluh tiga th yang lalu, . . .

Th 1992. Wellington, New Zealand. Saya merasa sangat kagum melihat komputer jinjing yang dibawa teman saya. Dia bilang itu namanya laptop. Saya hanya bisa ngiler.

Lalu entah gimana saya jadi rajin mencari iklan laptop bekas di koran lokal. Banyak yg ditawarkan, beragam pula harganya. Tidak mudah mencari yang pas dengan kantong mahasiswa kayak saya yg hanya mengandalkan uang saku 120 dollar per 2 minggu. Justru disitu letak asyiknya, karena ngeres2 gimana gitu. Hahaha.

Suatu ketika ketemu iklan yg jual laptop bekas dengan harga sangat murah. Ketemunya pas udah sore. Untung ada teman sesama Indonesia yg baik hati mau mengantar saya sampai jauh ke pinggiran kota naik mobilnya. Sampai mblasuk mblasuk ndak ketemu juga. Sial dimana sih alamatnya orang ini? Malampun turun dan makin gelap. Ketika akhirnya ketemu, seorang pria setengah baya menyambut saya dengan ramah dan mengatakan ‘oh, so sorry about the laptop. It’s just been sold’.

Saya sudah lupa bagaimana tampang dan perasaan saya waktu itu. Yah, belum nasibnya punya laptop.

Beberapa minggu kemudian saya nemu lagi iklan jual laptop second. Setelah menelpon alamatnya, orangnya bilang dia akan menemui saya. Saya senang, duh baiknya orang ini. Lalu tunggu punya tunggu, kok ndak muncul-muncul bule gendheng iki? Saya telpon lagi dia. Eh, dia malah nanya ”kamu tuh di warehouse mana?’. Lho, saya ini di Weir House, dekat universitas Victoria. ‘O alah, WEIR house! Saya kira tadi kamu bilang ‘warehouse’. Waduh, maaf sekali, laptopnya ternyata udah kejual barusan.’

Saya pun ketawa kuecut. Hahaha! Asu koen, hahaha!

Sampai saya pulang dari New Zealand pun saya tidak berhasil membeli laptop bekas. Mengenaskan.

Fast forward ke tahun 2015. Masa alooh, laptop di rumah saya ini ternyata ada 6 biji. Sampai mblenger kadang2 lihat barang itu di banyak sudut rumah, apalagi kalau sedang dichas kabelnya nglewer2 kesana kemari.

Yang parah adalah kalau ada yang sudah rusak. Rusaknya pun menggemaskan. Lha masak to yg mati tuh layarnya, padahal jerohannya masih oke. Ini mau dibuang gimana? Data didalamnya termasuk sangat personal. Apa ada yang mau nerima casingnya doang?

Jadi laptop saya tuh ada yg mulai jaman th 2003, terus ada yg 2010 (ini yg paling mahal krn Fujitsu), terus beli dari kantor yg Lenovo, terus ada lagi Toshiba th 2009. Yg terbaru adalah laptop utk bikin2 gambar seni. Ini canggih, soalnya buat diskomvis dan game2.

Sent from my iPad

Tagged:
Posted in: Uncategorized