Cinta Menjadi Lebih Kuat Ketika Diuji

Posted on August 14, 2011

0


Posting pagi ini saya copas dari milis langganan. Ditulis oleh Muhammad Agus Syafii. Diinspirasi oleh banyaknya status FB yang isinya kesakitan karena patah hati, atau dijahati orang yang dicintainya. Selain isi keseluruhannya yang bagus, kalimat di paragraf pertama itu benar sekali adanya:

==============================================================

Cinta itu membuat hati kita terluka. Kita diuji oleh Allah melalui orang yang kita cintai dengan disakiti, dikhianati agar kita bisa menjadi orang yang kuat dan sabar dalam menjalani kehidupan. Itulah cinta yang membuat hidup kita terluka namun kita tetap tangguh, tidak peduli badai yang menimpa hidup ini.

Ada seorang Ibu yang bertutur bahwa awalnya ia dikhianati oleh suami yang juga seorang pengusaha sukses. Cintanya kepada istrinya luntur karena tergoda oleh perempuan lain. Keluarganya berakhir dengan perceraian dan suami meninggalkan ia serta anak-anaknya.

Seiring waktu pengusaha ini ternyata menikah dengan seorang perempuan yang hanya ingin mendapatkan materi dan kekayaannya semata. Setahun kemudian kekayaannya terkuras habis, pertengkaran demi pertengkaran terjadi terus menerus. Konflik rumah tangga seolah tiada akhir dan membuatnya sakit keras dan masuk rumah sakit. Ditengah sakit, istrinya tidak mau merawat dan mengurus suaminya. Dalam kondisi sakit dan sendiri si pengusaha itu menghubungi mantan istrinya. Dia mencoba mengabarkan keadaan dirinya yang tengah terbaring di Rumah Sakit. ‘Aku sakit, Tolong aku Ma, aku menyesal dan minta maaf telah melukai hatimu.’ tuturnya. ‘Istrimu kemana?’ ‘Entahlah, kami sudah berpisah,’ jawabnya melemah.

Ibu itu menangis mendengar kabar mantan suaminya yang tengah terbaring di Rumah Sakit. Tanpa berpikir panjang Ia mengambil uang di buku tabungan. Anaknya sempat melarang, ‘Ma, untuk apa Mama peduli dengan ayah yang tidak bertanggungjawab, kita juga hidup susah Ma. Ayah telah membuat hidup kita menderita.’ Dengan berlinangan air mata sang ibu kemudian menjelaskan kepada anaknya. ‘Dek, Mama tahu adek menderita karena ayah. Ingatlah dek, Allah mengajarkan kita agar kita sebagai hambaNya membalas keburukan siapapun dengan kasih sayang.’ Anak dan ibu terlihat berdua menangis karena relung hatinya dipenuhi kasih sayang Allah.

Sang Ibu lalu bergegas ke Rumah Sakit untuk merawatnya, laki-laki yang pernah mengkhianati dan melukai hatinya. Kesembuhannya membawa berkah. Menyadarkan untuk rujuk kembali bersama anak dan istrinya. Di Rumah Amalia bersama suami dan anaknya ia telah menemukan kebahagiaan kembali, wajahnya memancarkan kedamaian ditengah keluarga yang telah utuh kembali. Itulah cinta yang membahagiakan. Bila kita mengerti, kita tidak akan mengeluh menjalani kesulitan hidup ini. karena cinta Allah kepada kita senantiasa hadir dan menguatkan kita dalam menghadapi badai kehidupan.

Posted in: Uncategorized